Rumah > Uncategorized > Perutusan Presiden ISMA sempena Ramadhan 1432H

Perutusan Presiden ISMA sempena Ramadhan 1432H

Muslimin muslimat sekalian!

Bulan Ramadan berkunjung tiba dan bulan Syaaban pergi meninggalkan kita. Selaut kesyukuran dipanjatkan kepada Allah kerana telah memanjangkan umur kita terus berada di bulan yang mulia ini. Justeru saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Menyambut Ramadan kepada seluruh umat Islam di Malaysia dan seantero dunia.

Kita menyambut Ramadan kerana ia adalah bulan yang dimuliakan oleh Allah dengan penurunan Al-Quran.

185. (Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa di antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.

Menjadi sunnah Nabi-Nabi yang terdahulu apabila mendapat kurniaan yang besar mereka berpuasa. Puasa Ramadan adalah sebagai meraikan penurunan Al-Quran.
Ini menunjukkan betapa pentingnya petunjuk Al-Quran kepada manusia. Maka dengan itu kita memuliakan bulan Ramadan dengan berpuasa.

Al-Quran sebagai petunjuk

Petunjuk ialah tanda arah yang dapat menyelamatkan manusia daripada kesesatan.
Hidayah lawannya sesat.

108. Katakanlah (Wahai Muhammad): “Wahai sekalian manusia! telah datang kepada kamu kebenaran (Al-Quran) dari Tuhan kamu. Oleh itu sesiapa yang mendapat hidayah petunjuk (beriman kepadaNya), maka faedah hidayah petunjuk itu terpulang kepada dirinya sendiri; dan sesiapa yang sesat (mengingkariNya) maka bahaya kesesatannya itu tertimpa ke atas dirinya sendiri dan Aku pula bukanlah menjadi wakil yang menguruskan soal (iman atau keingkaran) kamu”.

Hari ini manusia menyimpang jauh daripada hidayah Al-Quran, mereka menyeru dengan seruan ilhad dan kekufuran, mereka menyeru kepada kebebasan demokrasi, hak asasi, liberalisasi, pluralisme dan sebagainya. Dapatkah dengan seruan itu menyampaikan kita kepada Allah?

Neraca hidup sudah bertukar. Dulu orang akan ukur sesuatu berdasarkan Al-Quran, mana yang betul dengan Al-Quran disokong dan mana yang bercanggah dengan Al-Quran ditolak.

Pada hari ini, orang tidak lagi mengukur mengikut Al-Quran lagi, tetapi orang bertanya adakah ini bersesuaian dengan kebebasan demokrasi atau tidak, adakah ini bersesuaian dengan hak asasi atau tidak?

Oleh yang demikian, saya menyeru seluruh umat Islam agar kembali menjadikan Al-Quran sebagai panduan hidup sebagaimana yang ditunjukkan Rasulullah dan para sahabat.

Di antara amalan utama yang dilakukan oleh Rasulullah SAW pada bulan Ramadan ialah tadarus Al-Quran. Baginda menghidupkan malam-malam Ramadan dengan tadarus Al-Quran bersama-sama Saidina Jibril.

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم أجود الناس وكان أجود ما يكون في رمضان حين يلقاه جبريل فيدارسه القرآن. وفي نهاية الحديث قال: وذلك كل ليلة. رواه البخاري ومسلم

Adalah Rasulullah SAW sebaik-baik manusia, dan baginda menjadi lebih baik pada bulan Ramadan ketika datang kepadanya Jibril dan mereka bertadarus Al-Quran. Di akhir hadis perawi menyebut: Dan ia berlaku pada setiap malam. Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim.

Tuan-tuan dan Puan-puan,

Allah memuliakan Ramadan dan meminta kita memuliakannya dengan berpuasa sehingga puasa Ramadan dijadikan salah satu rukun daripada rukun-rukun Islam.

Kalau kita mencari hikmah berpuasa, kita mungkin tidak menemui hikmah yang paling munasabah, selari untuk memuliakan bulan Ramadan. Jadi, Ramadan adalah bulan agung. Mari kita mulakannya dengan bersungguh-sungguh seperti yang dikehendaki oleh Allah SWT.

Di dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW memberi berita gembira kepada para sahabat dengan kedatangan bulan Ramadan yang dinanti-nantikan.

قد جاءكم رمضان شهر مبارك كتب الله عليكم صيامه ، فيه تفتح أبواب الجنان وتغلق أبواب الجحيم وتغل فيه الشياطين ، فيه ليلة خير من ألف شهر، من حرم خيرها فقد حرم. رواه أحمد في مسنده

Telah datang kepadamu Ramadan, bulan yang mulia. Allah mewajibkan ke atas kamu berpuasa. Di bulan itu, dibuka pintu syurga, ditutup pintu neraka dan diikat syaitan-syaitan. Di dalamnya ada satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Barang siapa yang diharamkan kebaikannya, maka dia tidak akan beroleh (kebaikan itu). Hadis riwayat Imam Ahmad dalam Musnadnya.

Menurut Ibnu Qudamah di dalam kitabnya Minhajul Qasidin puasa terbahagi kepada 3 peringkat:

1. Puasa umum: iaitu menahan batin dan kemaluan daripada melepaskan syahwat.
2. Puasa khusus: iaitu menahan seluruh anggota badan daripada melakukan dosa.
3. Puasa khusus yang lebih tinggi: iaitu menahan hati daripada kerosakan, menjaga fikiran daripada perkara yang menjauhkan diri daripada Allah sehingga hati menjadi fokus kepada Allah semata-mata.

Puasa mana yang yang ingin kita persembahkan kepada Allah?

عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من لم يدع قول الزور والعمل به والجهل فليس لله حاجة أن يدع طعامه وشرابه. رواه البخاري

“Barang siapa (yang berpuasa) dan tidak meninggalkan kata-kata dusta, dan beramal dengannya, (dan tidak meninggalkan) kejahilan, maka Allah tidak berhajat kepada puasanya.” Hadis riwayat Al-Bukhari.

عن أبي هريرة قال رسول الله صلى الله عليه وسلم كل عمل ابن آدم له إلا الصيام فإنه لي وأنا أجزى به. رواة البخاري

“Setiap amalan anak Adam adalah untuknya kecuali puasa, kerana puasa itu untuk-Ku, dan Aku yang memberi ganjarannya.” Hadis riwayat Al-Bukhari.

عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : من صام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه. رواه البخاري ومسلم

“ Sesiapa yang berpuasa Ramadan dengan penuh keimanan dan pengharapan, akan diampunkan baginya dosa yang telah lalu.” Hadis riwayat Bukhari dan Muslim.

Antara tanda kemuliaan bulan Ramadan yang dikurniakan oleh Allah ialah:
– Solat Tarawih dan Qiyamullail
– Sedekah
– Amal-amal kebajikan
– Umrah dan iktikaf

Segala amalan yang dilakukan di dalam bulan Ramadan akan digandakan sehingga 700 kali ganda.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , قَالَ: كُلُّ حَسَنَةٍ يَعْمَلُهَا ابْنُ آدَمَ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا، إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ، وقال تعالى: إِلا الصِّيَامُ، هُوَ لِي، وَأَنَا أَجْزِي بِهِ. رواه الطبراني

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda: “Setiap amalan yang dilakukan oleh anak Adam digandakan 10 kali ganda sehingga 700 kali ganda,” kemudian Allah berfirman, “Kecuali puasa kerana puasa khas buatKu dan Aku sendiri yang akan memberi ganjaran orang yang berpuasa.” Hadis riwayat At-Tabrani.

Marilah sama-sama kita mengambil pengajaran kisah-kisah salafus soleh yang benar-benar merebut peluang beribadah di bulan ini dengan bersungguh-sungguh.

Saidina Umar telah menyuruh Ubai bin Ka’ab dan Tamim Ad-Dari untuk menjadi imam qiyamullail. Mereka membaca surah yang panjangnya 100 ayat pada setiap rakaat sehinggakan ada mengambil tongkat kerana berdiri dalam tempoh yang panjang.

Para sahabat turut mencontohi Rasulullah dalam memperbanyakkan tilawah Al-Quran khususnya di bulan Ramadan. Ada sahabat yang mengkhatamkan bacaan sekali sebulan, sekali seminggu dan ada yang mengkhatamkannya sekali dalam masa 3 hari.

Akhir sekali saya mengambil kesempatan ini untuk mengajak umat Islam sekalian khususnya ahli-ahli ISMA agar sama-sama kita memuliakan bulan Ramadan dengan memperelokkan ibadah puasa, memperbanyakkan amal soleh, bermujahadah mengenali diri dan berusaha membuang sifat-sifat mazmumah di dalam diri.

183. Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana yang diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

Sekian, terima kasih. Selamat menyambut Ramadhan.

Categories: Uncategorized
  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 105 other followers

%d bloggers like this: