Utama > Perutusan > Perutusan Hari Kemerdekaan ke-52

Perutusan Hari Kemerdekaan ke-52

Perutusan Hari Kemerdekaan Ke-52

“Memartabatkan Kesetiaan Bangsa, Mengimbau Sejarah Silam”

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، خصنا بخير كتاب أنزل وخير رسول أرسل وجعلنا خير أمة أخرجت للناس، وأشهد أن محمداً عبد الله ورسوله، أدى الأمانة وبلغ الرسالة وجاهد في الله خير جهاده ما ترك أمراً يقربنا لله إلا قربنا منه، نزل الله عليه الكتاب بيناً وهدى وبشرى للمسلمين، اللهم صلي وسلم وبارك على هذا النبي الكريم وعلى آله وصحابته أما بعد

Siapa ISMA?

Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA) ditubuhkan pada 7 Julai 1997. Ia merupakan sebuah badan bukan kerajaan (NGO) yang begiat cergas dalam usaha-usaha dakwah dan pendidikan dengan slogan “Membina Generasi Harapan”.

Melalui usah-usaha tersebut, ISMA menuju ke arah membina semula generasi Islam yang melaksanakan dalam diri mereka nilai-nilai Islam dalam segenap lapangan hidup; atau dengan kata lain membina semula jatidiri dan keperibadian umat. Salah satu nilai yang menjadi landasan dalam perjuangan ISMA ialah nilai kesetiaan bangsa.

Konsep “bekerja untuk Allah”, telah menjadikan usaha memartabatkan maruah dan kemuliaan bangsa sebagai jihad yang tinggi dan mulia di sisi ISMA. Ahli ISMA mengabadikan kehidupan peribadi mereka demi mengembalikan kegemilangan silam.

Sambutan Bulan Kemerdekaan Ke 52

Warga ISMA bersyukur kepada Allah s.w.t kerana pada tahun ini, tahun 2009, buat julung-julung kalinya ISMA dapat menganjurkan secara rasmi Sambutan Bulan Kemerdekaan Negara kali ke-52.

Sambutan yang diadakan dengan cara yang tersendiri ini dilancarkan sebagai kaedah untuk menyampaikan suara hati rakyat terhadap kekusutan yang sedang dihadapi oleh umat kini. Keserabutan itu berpunca daripada kelunturan yang menyeluruh dari aspek kesetiaan bangsa.

ISMA mahu mengajak umat Islam seluruhnya untuk memperbaharui keteguhan hati dalam mepertahankan identiti bangsa mereka. Justeru itu, ISMA memilih tema yang sangat menarik yang berbunyi;

“Memartabatkan Kesetiaan Bangsa, Mengimbau Sejarah Silam”.

Sebab Tema Ini Dipilih

Kesetiaan ialah keteguhann hati. Kesetiaan bangsa yang dimaksudkan di sini ialah keikhlasan, kejujuran dan keteguhan hati terhadap agenda bangsa yang merupakan misi perjuangan, sebab wujud dan alasan kelangsungannya.

Mari kita kembali kepada asal intima’ (penggabungan) kita sebagai Melayu Muslim. Sebuah bangsa berdaulat tegak berdiri semenjak ribuan tahun yang lalu; yang telah menjadi cemerlang, gemilang dan terbilang dengan risalahnya.

Kenapa hari ini kita menjadi terumbang-ambing tanpa risalah dan tanpa haluan?

Ini kerana, kita telah lupa asal-usul diri kita, kita menjadi bangsa tanpa identiti, menjadi umat yang mengikut langkah umat yang lain. Kita hilang jati diri kita sendiri.

نحن على ملة غير الذى نتنحل

كلام النبيين كلامنا و أفعال اهل الجاهلية نفعل

Kita berada atas satu ajaran bukan dari sumber ambilan kita

kalam nabi-nabi adalah kalam kita, tetapi perbuatan ahli jahiliyyah yang kita lakukan

(Penyair Arab Syauqi)

Islam telah menjadikan kita bangsa yang mulia, mempunyai matlamat kewujudan dan memiliki risalah kepada manusia. Islam memberikan kita sebab kelangsungan dan tangga menuju kecemerlangan. Sejarah telah mensebatikan Islam dan Melayu dan ia tidak mungkin dapat dipisahkan.

Proses normalisasi dengan kehidupan liberal dan plural menjadikan kita lupa identiti, lupa risalah dan juga lupa misi kita sebagai khaira umah (umat terbaik); misi sebagai syuhada’ (saksi) ke atas manusia. Inilah punca segala penyakit dan permulaan kepada keruntuhan.

Justeru itu, ISMA menyeru: Ayuh kita kembali kepada diri kita, bertaubat dengan taubat nasuha.

نحن قوم أعزنا الله بالاسلام فمهما نبتغى العزة بغير ما أعزنا الله اذلنا الله

Kita adalah kaum yang diberikan kemuliaan dengan Islam, selama kita mencari kemuliaan dengan selain daripadanya kita [akan] dihina oleh Allah.

ISMA menyeru semua untuk kembali kepada kesetiaan, keteguhan hati, kesatuan dan kebenaran intima’.

Bahkan kehinaan bukan berhenti setakat itu, bahkan kita telah menjadi habuan kepada pemangsa sekitar kita.

يوشك الأمم أن تتداعى عليكم ، كما تتداعى الآكلة إلى قصعتها ، فقال قائل : ومن قلة بنا نحن يومئذ؟ ! قال : بل أنتم يومئذ كثير ، ولكنكم غثاء كغثاء السيل ، ولينزعن الله من صدور عدوكم المهابة منكم ، وليقذفن في قلوبكم الوهن ، قال قائل : يا رسول الله ! وما الوهن ؟ ! قال : حب الدنيا ، وكراهية الموت .

Kamu akan dikerumuni oleh umat manusia seperti anai-anai mengerumuni makanannya. Bertanya seseorang: Adakah ia disebabkan bilangan kami sedikit pada waktu itu? Rasulullah s.a.w. menjawab: Bahkan kamu ketika itu ramai, tetapi kamu seumpama buih di laut. Allah akan mencabut dari hati musuh-musuh kamu rasa takut terhadapmu dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’. Seseorang bertanya: Apakah itu ‘wahan’, wahai Rasulullah? Rasulullah s.a.w. menjawab: “Cintakan dunia dan bencikan kematian.”

(Hadis Sahih: Misykah al-Masobih, Albani)

Demikianlah, kita hilang keperibadian dan jatidiri. Setiap kita berputar pada kehidupan sendiri, individualistik, berputar seperti debu-debu ditiup angin mengelilingi kepentingan individu, atau kumpulan; mengorbankan kepentingan umat dan agenda nasional. Bahkan agenda-agenda umat kita jadikan tukaran dalam dagangan perebutan kuasa politik.

Tiada lagi kepercayaan sesama sendiri. Kawan bertukar musuh dan musuh bertukar kawan, silih berganti setiap kali musim berputar.

Lebih teruk lagi apbila masing-masing mengambil orang kafir sebagai kawan yang setia untuk melawan muslim yang lain.

Allah berfirman:ayat1

“Wahai orang-orang yang beriman! janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi “orang dalam” (yang dipercayai). mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.” (Aali Imran: 118)

ayat2

“Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang-orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah Dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan dirinya (menyeksa kamu). dan kepada Allah jualah tempat kembali.”  (Aali Imran: 28)

ISMA menyeru umat Islam khususnya umat Melayu untuk kembali kepada diri mereka dan memartabatkan kesetiaan bangsa yang telah terhakis.

Ambil pengajaran dari pengalaman lalu, setiap kali kesetiaan kita tinggi maka ketika itu kita cemerlang dan setiap kali kesetiaan bangsa ini lemah, maka ketika itu kita menjadi habuan musuh.

Fikir-fikir dan nilai-nilaikan.

Ustaz Abdullah Zaik Abdul Rahman

Presiden,

IKATAN MUSLIMIN MALAYSIA (ISMA)

Video Ucapan

  1. al-aslami
    Ogos 13, 2009 at 2:54 pm

    salam
    alfu mabruk..!!

  2. Ogos 14, 2009 at 12:25 pm

    salam ustaz

    satu kenyataan yang amat baik. semoga masyarakat lebih mengenali dan memahami ISMA.

  3. al-aslami
    Ogos 17, 2009 at 8:46 pm

    salam
    ustaz , ana ada terjumpa artikel yg agak serupa dari kawan ana boleh dikongsi..
    Hadith tersebut matannya seperti berikut:

    حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة حدثنا زياد بن الربيع اليحمدي عن عباد بن كثير الشامي عن امرأة منهم يقال لها فسيلة قالت سمعت أبي يقول سألت النبي صلى الله عليه وسلم فقلت يا رسول الله أمن العصبية أن يحب الرجل قومه قال لا ولكن من العصبية أن يعين الرجل قومه على الظلم

    Seorang lelaki (ayah perempuan yang meriwayatkan hadith) bertanya: Wahai Rasulullah, adakah dianggap ashobiyyah, puak orang yang sayang kepada kaum bangsanya? Jawab Baginda s.a.w.: Tidak, tetapi ashobiyyah ialah apabila seorang itu menolong bangsanya kepada kezaliman. (hadith riwayat Abu Daud, Ibn Majah dan sebagainya)

    Maka, berdasarkan hadith ini, cintakan bangsa sendiri tidak salah kerana ianya sebahagian daripada fitrah manusia. Tetapi, melampau dalam mencintai bangsa sendiri adalah kesalahan, sebagaimana juga melampau dalam mencintai diri sendiri dan keluarga dan sebagainya.

    Melampau dalam mencintai sesuatu dalam Islam adalah suatu yang tercela sebagaimana sikap ashobiyyah itu sendiri iaitulah: menolong bangsa sendiri dalam kezaliman. Maka, sikap membela kezaliman yang dilakukan oleh mana-mana orang yang sebangsa dengan kita atas dasar “sebangsa” itulah pada hakikatnya suatu ashobiyyah yang dicela dalam Islam.Hakikatnya, membantu siapa sahaja ke arah kezaliman adalah suatu kecelaan, termasuklah membantu ahli keluarga sendiri dalam melakukan kezaliman.

    Imam Al-Munawi ketika mensyarahkan perkataan Ashobiyyah lalu berkata:

    وهي معاونة الظالم

    Maksudnya: “Iaitu, membantu kezaliman…” (rujuk Aun Al-Ma’bud)

    Namun, jika ianya berkaitan dengan cinta kepada bangsa sendiri dan menghargai kelebihan yang dimiliki oleh bangsa sendiri sebagai tanda bersyukur kepada Allah s.w.t. atas nikmatNya terhadap bangsa sendiri, maka ianya tidak tercela.

    Adapun tentang kecintaan terhadap sesuatu bangsa, Rasulullah s.a.w. sendiri ada menegaskan mengenai kecintaan terhadap bangsa Arab sebagaimana dalam hadith:

    حدثني علي بن حمشاد العدل ، أنبأ أبو مسلم إبراهيم بن عبد الله ، أن معقل بن مالك حدثهم قال :
    ثنا الهيثم بن حماد ، عن ثابت ، عن أنس رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
    ” حب العرب إيمان وبغضهم نفاق “.

    Ringkasannya:

    Rasulullah s.a.w. bersabda (dengan sanad yang disebutkan): “Kecintaan terhadap bangsa Arab itu adalah (tanda) keimanan dan kebencian kepada mereka adalah (tanda) kemunafiqan..”

    Imam Al-Hakim berkata:

    هذا حديث صحيح الإسناد ولم يخرجاه

    Hadith ini sahih walaupun tidak diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dan Muslim.

    Begitu juga, Rasulullah s.a.w. menggalakkan mencintai golongan Anshar:-

    آية الإيمان حب الأنصار وآية النفاق بغض الأنصار

    Maksudnya: “Tanda keimanan adalah mencintai golongan Anshar dan tanda kemunafiqan adalah membenci golongan Anshar” (رواه البخاري(3783) ومسلم(75)

    Demikianlah Rasulullah s.a.w. sendiri menzahirkan kesyukuran dan kecintaan kepada bangsa Quraisy di samping mengakui kelebihan bangsa Quraisy.

    ِAntara Hadith-hadith yang menceritakan kelebihan bangsa Quraisy:-

    حدثنا عبد الله بن إدريس قال ثنا هاشم بن هاشم عن أبي جعفر قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : خيار قريش خيار الناس ، وشرار قريش شرار الناس ،

    Rasulullah s.a.w. bersabda (dengan sanad yang disebutkan) yang bermaksud: “Sebaik-baik dalam kalangan Bangsa Quraisy adalah sebaik-baik manusia dan seburuk-bukur dalam bangsa Quraisy adalah seburuk-buruk manusia…”

    Hadith lain:-

    حدثنا وكيع قال ثنا الأعمش عن أبي سعيد عن جابر قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : الناس تبع لقريش في الخير والشر .

    Maksudnya:

    “Manusia mengikut Quraisy dalam baik dan buruk…”

    Hadith seterusnya:-

    حدثنا وكيع عن سفيان عن ابن خيثم عن إسماعيل بن عبيد بن رفاعة عن أبيه عن جده قال : جمع رسول الله صلى الله عليه وسلم قريشا فقال :، إن قريشا أهل صدق وأمانة ، .

    Maksudnya secara ringkas: “Rasulullah s.a.w. bersabda setelah menghimpunkan beberapa kaum Quraisy lalu berkata antaranya: “Sesungguhnya Bangsa Quraisy adalah ahli yang jujur dan amanah…”

    حدثنا يزيد بن هارون عن ابن أبي ذئب عن الزهري عن طلحة بن عبد الله بن عوف عن عبد الرحمن بن الأزهر عن جبير بن مطعم أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : إن للقرشي مثل قوة رجلين من غير قريش ، قيل للزهري : ما عنى بذلك ؟ قال : في نبل الرأي .

    Secara ringkas terjemahannya: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya bagi bangsa Quraisy itu kekuatan dua lelaki dari kalangan bukan Quraisy:.

    Imam Az-Zuhri ditanya tentang makna dua kali ganda kekuatan tersebut lalu beliau menjawab: “Dari sudut kecerdasan (kebijakan) dalam berpendapat (pemikiran)”.

    Hadith lain menyebut:-

    حدثنا محمد بن عبد الله الأسدي عن ابن أبي ذئب عن جبير بن أبي صالح عن الزهري عن سعد بن أبي وقاص قال : إن رجلا قتل ، فقيل للنبي صلى الله عليه وسلم فقال : أبعده الله ، إنه كان يبغض قريشا .

    SA’ad bin Abi Waqas menceritakan bahawsanya ada seorang pemuda dibunuh lalu Rasulullah s.a.w. diberitahu tentang hal itu. Maka Rasulullah s.a.w. bersabda: “Semoga Allah menjauhkannya… Sesungguhnya pemuda itu membenci Quraisy…” (rujuk sanad Hadith)

    Begitu juga tentang keistimewaan bangsa Quraisy dalam kepimpinan (khilafah).

    Antara hadith tersebut adalah

    حديث أبي هريرة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ” الناس تبع لقريش في هذا الشأن، ” متفق عليه.

    Rasulullah s.a.w. bersabda: “Manusia mengikut bangsa Quraisy dalam urusan ini (kepimpinan dan sebagainya)….” Hadith riwayat Al-Bukhari dan Muslim.

    Hadith ini menceritakan tentang kelebihan bangsa Quraisy yang menjadi tauladan kepada bangsa-bangsa lain pada zaman Rasulullah s.a.w. tersebut.

    Lihat apa komentar Imam An-Nawawi pada hadith ini:

    هذا الحديث وأشباهه دليل ظاهر على أن الخلافة مختصة بقريش، لا يجوز عقدها لأحد غيرهم، وعلى هذا انعقد الإجماع في زمن الصحابة، فكذلك من بعدهم

    Maksudnya:

    Hadith ini dan seumpamanya adalah dalil yang jelas bahawasanya khilafah (kepimpinan Islam) khusus untuk bangsa Quraisy. Tidak boleh orang lain (selain Quraisy) berpegang dengannya (kekhilafahan). Ia adalah ijmak pada zaman sahabat dan selepas zaman mereka. (Syarah Sahih Muslim)

    Ia berdasarkan hadith-hadith lain tentang pengkhususan tersebut:

    Rasulullah s.a.w. bersabda:

    لايزال هذا الأمر في قريش

    Maksudnya: “Sentiasalah urusan ini (khilafah) pada bangsa Quraisy…” (Sahih Al-Bukhari)

    Begitu juga sabda Nabi s.a.w. yang berbunyi

    الأمراء من قريش

    Maksudnya: “Kerajaan (kepimpinan) itu dari bangsa Quraisy…” (hadith riwayat At-Tabrani)

    Ini bukan bererti Rasulullah s.a.w. atau Imam An-Nawawi ashobiyyah tentang Bangsa Quraisy, tetapi menceritakan keistimewaan dan pengkhususan bangsa tersebut khususnya dalam bab khilafah.

    Ini antara petunjuk yang menunjukkan prinsip Islam yang merai fitrah manusia yang mencintai sesama sendiri, dari kalangan ahli keluarga, bangsa dan tanah airnya sendiri. Selagimana ianya tidak melampau (iaitu membawa kepada kezaliman), maka ianya tidak tercela dalam Islam.

    Wallahu a’lam…

  4. elarquiteqto
    Ogos 18, 2009 at 9:23 am

    benar2..mantap!

  5. munir
    Ogos 18, 2009 at 11:42 am

    alf mabruk!

  6. abu razin
    Ogos 19, 2009 at 11:12 pm

    jalan dakwah memang banyak mehnah. hanya rijal yang tsabat yang akan bertahan. yg lain akan berguguran. semoga ustaz teruskan berdakwah.

  7. ManisUKM
    Ogos 27, 2009 at 2:36 pm

    Tahniah. Semoga usaha murni anda diberkati-Nya.

  1. September 1, 2009 at 1:41 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: